Kenapa akhirnya saya memilih untuk ambil suplemen.

Saya dari dulu rasa tak perlu ambil suplemen. DULU. Saya fikir semua kita boleh dapat dari makanan dan alam. Masa tu tak terfikir yang suplemen juga adalah dari makanan dan alam semulajadi.

Berubah pendirian bila mula TTC. Kemudian ada anak. Dan sekarang ada anak dan nomad setiap hujung minggu. Tetap rasa ada masanya perlu suplemen terutamanya sekarang. Sekarang… saya perlu sihat, cergas dan cerdas untuk suami, anak-anak, dan ibubapa (kandung dan mertua).

Suami saya cakap, “lately ni ramai betul friendlist sy dok post tak perlu amik suplemen.. huhu”

Sebenarnya di friendlist saya pun ramai, hihi.

Kalau anda rasa diri sendiri tak perlu langsung suplemen, alhamdulillah syukur. Tak semua orang dapat rasa tubuh badan dalam keadaan tiptop tanpa bantuan apa-apa suplemen (termasuk madu, oils, jamu etc). Tapi mohon janganlah pandang serong pada yang ambil suplemen.

Keperluan dan ketahanan setiap manusia tak sama. Adik beradik saya sendiri ada yang cargas dan tahan lasak, ada yang biasa saja, ada yang lembik sikit. Ada yang amalkan suplement, ada yang tak ambil pun tapi tetap cargas. Saya suka beraktiviti outdoor tapi sayalah yang lembik sikit tu, haha. Sepanjang zaman kanak-kanak dan remaja suka musim sukan. Tapi siaplah berpanas lebih sikit hidung berdarah, penat lebih sikit demam. Dah dewasa pandai sikitlah jaga badan sendiri. Masih tak tahan berpanas tapi taklah sampai berdarah hidung.

Pada saya, kita masing-masing lebih kenal tubuh badan dan keadaan mental diri sendiri. Rasa perlu ambil suplemen? Risik-risik dulu kemudian ambil apa yang perlu saja. Kalau tiba-tiba rasa ada mudarat, cepat-cepat berhenti dulu dan jumpa doktor. Takkan nak duduk diam saja. Jika anda pesakit kronik, wajiblah rujuk doktor anda terlebih dahulu sebelum ambil apa-apa suplemen.

sacha inchi oil dan ostematrix

Sekarang setiap hari saya ambil sacha inchi oil. Kalau saya rasa makanan yang saya akan makan pada hari tersebut kurang nutrisi atau badan rasa kurang best, saya ambil vitalea. Kalau hari tersebut saya terlalu penat atau dah beberapa hari tak buang air besar (saya ada masalah bab ni), sebelum tidur saya makan ostematrix. Pernah cuba yang lain tapi buat masa ini, saya rasa itu saja sudah memadai untuk saya. Keperluan akan berubah kalau saya mengandung dan bersalin lagi. Itu cerita lain, hahah.

Suplemen cuma elemen sokongan, kalau terlalu bergantung pada suplemen, itu yang akan jadi masalah. Paling penting amalkan cara hidup yang sihat. Saya masih berusaha ke arah itu. Semua insyaallah ok, kecuali bab senaman. Sesungguhnya jika anda ada masa beberapa kali dalam seminggu untuk pergi jogging atau gym… itu adalah satu anugerah masa, kewangan dan peluang yang bukan semua orang dapat. Setakat plank dan sit-up di rumah saya bolehlah, haha.

Benda halal jangan diharamkan, jangan juga diambil secara berlebihan. Kita cuma berikhtiar. Cuma janganlah makan suplemen yang mengarut-mengarut. Nak besarkan itu ini, mengubat penyakit itu ini. Suplemen bukan magic, suplemen bukan ubat, itu wajib ingat.

2 Replies to “Kenapa akhirnya saya memilih untuk ambil suplemen.”

  1. Setuju..actually back to ourself..sbab kita sdri je yg kenl n tahu diri kita..

    1. Ye betul.

Tinggalkan Balasan